Home Artikel Menyambut Kedatangan Santri Baru dan Pertemuan Wali Santri T.A 2024-2025

Menyambut Kedatangan Santri Baru dan Pertemuan Wali Santri T.A 2024-2025

372
0

Bantul, Pondok Pesantren Hamalatul Quran Yogyakarta menyambut kedatangan santri baru serta mengadakan pertemuan wali santri baru tahun ajaran 2024-2025 pada Ahad (07/07/2024).

Penyambutan kedatangan santri baru telah disiapkan dengan matang oleh panitia dan segenap musyrif yang membantu menerima kedatangan para santri dan wali santri yang mengantar.

Adapun Susunan Acaranya Sebagai berikut:

  1. Pembukaan                                       : 13:00-13:05 WIB
  2. Pembacaan Ayat Suci Al-Quran           : 13:05-13:10 WIB
  3. Sambutan Direktur Pesantren             : 13:10-13:20 WIB
  4. Perkenalan Pengurus dan Wali Asrama : 13:20-13:35 WIB
  5. Penyampaian Program Pendidikan       : 13:35-13:45 WIB
  6. Sosialisasi Peraturan Pesantren           : 13:45-14.20 WIB
  7. Q&A Seputar Pesantren                      : 14:20-14:30 WIB
  8. Proses Serah Terima Santri Baru         : 14:05-14:20 WIB
  9. Nasehat & Doa                                  : 14:20-14:30 WIB
  10. Penutup                                          : 14:30-14:35 WIB

Di awal acara direktur pesantren Ustadz Samhudi, S.Pd.I hafidzahullah menyambut para santri baru dan wali santri yang datang ke pesantren kemudian memohon maaf bila dalam penyambutan ada hal-hal yang tidak berkenan, setelah itu beliau pun berharap cita-cita dan tujuan para santri di hamalatul Quran dapat tercapai dan berjalan dengan lancar.

Pada sesi berikutnya yaitu Pengenalan Pengurus Pesantren dan Wali Asrama santri baru yang diampu langsung oleh ustadz Muhammad Fathoni, B.A selaku Personalia Pesantren

Selanjutnya Penyampaian Program Pendidikan oleh ustadz Zusuf Afandi, B.A kepala Madrasah Aliyah Hamalatul Quran dan Sosialisasi Peraturan Pesantren oleh ustadz Alfian Nurdiansyah selaku Kepala kepengasuhan Pesantren. Kemduaian dilanjutkan tanya-jawab, Nasehat dan Do’a oleh usta Amri Suaji, Lc hafidzahullah selaku ketua Yayasan Hamalatul Quran dan terakhir penutup.

Selepas acara suasana tampak haru, terutama saat wali santri harus meninggalkan dan melepaskan anaknya belajar di pondok pesantren Hamalatul Quran. Bersamaan dengan harapan dan cita-cita yang akan diperjuangkan yaitu menjadi penghafal Al-Quran.

Sebagai orang tua, berpisah dengan buah hati tentunya bukan hal yang mudah, dari yang biasanya tiap hari bisa melihat sang buah hati ngaji di pojokan rumah, kini momen-momen indah itu pun tak dapat disaksikan lagi setiap hari. Sang anak kini harus pergi, melangkah dan berjalan menapaki jalan ilmu dengan meninggalkan keluarganya di kampung halaman.

Sebagai orang tua, ayah dan bunda haruslah bersabar dan senantiasa mendo’akan, semoga kelak ananda bisa menjadi ulama yang bermanfaat untuk umat. Dan ingat bahwa ketika memasukkan anak ke pesantren maka antara ustadz, santri dan orang tua semuanya harus sama-sama bersabar.

Semoga ananda-ananda santri baru dimudahkan oleh Allah Ta’ala dalam menghafal Al-Quran dan mempelajari ilmu agama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here